1.201 Amunisi Sisa Konfrontasi Diamankan Satgas Pamtas RI - Malaysia Yonarhanud 16/SBC/3 Kostrad

1.201 Amunisi Sisa Konfrontasi Diamankan Satgas Pamtas RI - Malaysia Yonarhanud 16/SBC/3 Kostrad

NUNUKAN - Satgas Pamtas RI-Malaysia Yonarhanud 16/SBC/3 Kostrad Pos Lumbis berhasil menemukan dan mengamankan amunisi aktif berkaliber 7, 62mm. Penemuan amunisi tersebut bermula saat warga a.n. Frangki, Boy, dan Igo warga desa Tau Lumbis, sedang menggali tanah untuk memasang jerat babi hutan, saat kedalaman mencapai kurang lebih 40 cm tiba-tiba menemukan 10 buah amunisi aktif di hutan desa Lumbis, kecamatan Lumbis Hulu, kabupaten Nunukan. Sabtu (6/02/2021). 

Dari penemuan tersebut, warga langsung pergi ke Pos Lumbis dan melaporkan kepada Danpos Pos Lumbis Letda Arh Sutrisno Sitakar S.Tr, Han, berdasarkan laporan warga tersebut anggota Pos Lumbis di pimpin Danpos Letda Arh Sutrisno Sitakar langsung ke lokasi penemuan, selanjutnya 6 anggota pos dibantu 3 orang pelapor mencoba menggali kembali lokasi tersebut, dan ditemukan kembali 1.191 amunisi aktif yang langsung diamankan ke Pos Lumbis. 

Hal tersebut disampaikan Dansatgas Pamtas RI-Malaysia Yonarhanud 16/SBC Mayor Arh Drian Priyambodo, S.E, dalam keterangan tertulisnya di Pos Kotis jalan Fatahilah, kecamatan Nunukan Tengah, Kabupaten Nunukan, Minggu (7/2/2021) 

Menurut informasi yang didapat dari bapak Tukang (veteran/saksi hidup kejadian konfrontasi RI-MLY tahun 1965), tempat penemuan munisi tersebut adalah tempat persembunyian pasukan Gurkha dan pasukan Inggris pada saat jaman konfrontasi dahulu.

"Kita duga masih ada sisa-sisa peninggalan konfrontasi RI-MLY tahun 1965 di dalam hutan wilayah kec. Lumbis Hulu" tambah Dansatgas. 

Amunisi yang ditemukan merupakan amunisi peninggalan konfrontasi RI-MLY pada tahun 1965 dengan kaliber 7, 61 mm dan sampai saat ini jumlah yang sudah di kumpulkan dan di amankan 1.201 butir amunisi (masih aktif). Atas penemuan munisi tersebut, Personel Satgas melakukan penyisiran di sekitar lokasi penemuan.

“Saya perintahkan personel yang di lokasi untuk lakukan penyisiran, dan pendalaman, untuk antisipasi apabila masih tersimpan ataupun masih ada sisa-sisa amunisi lainnya ataupun bahan peledak yang masih tertanam. Untuk amunisi tersebut masih kami amankan di Pos Satgas, ” tutup Dansatgas.

KALTARA NUNUKAN
Saharuddin

Saharuddin

Previous Article

DPRD Kabupaten Malinau Gelar Rapat Paripurna

Next Article

Direspon Malaysia, 120 Ton Barang Masuk...

Related Posts

Peringkat

Profle

Achmad Sarjono verified

Afrizal

Afrizal verified

Postingan Bulan ini: 332

Postingan Tahun ini: 927

Registered: Jan 24, 2021

Herman Djide. B

Herman Djide. B verified

Postingan Bulan ini: 244

Postingan Tahun ini: 2162

Registered: Sep 22, 2020

Syafruddin Adi

Syafruddin Adi verified

Postingan Bulan ini: 239

Postingan Tahun ini: 2133

Registered: Feb 19, 2021

Agung widodo

Agung widodo

Postingan Bulan ini: 191

Postingan Tahun ini: 415

Registered: Jun 16, 2021

Profle

F.M. Ali Paser

18 Laptop SMPN 2 Panti Raib Dicuri, Sat Reskrim Polres Pasaman Ringkus Tersangka
Kadis Pendidikan Pangkep Sabrun: Semua Guru Honorer Berpeluang Jadi P3K 2021
Bayi 3 Bulan Ini Terlantar, Gara Gara Dua Ibu Saling Cakar dan Ditahan Polsek Mauk Tangerang
Ridhawati Kecewa, Pasien Sakit Disuruh  Pulang

Follow Us

Recommended Posts

Tinjau Vaksinasi Massal Akabri 96, Kapolri: Terus Bekerja Keras Tanggulangi Covid-19
Dr. Pratama Persadha: Thanos Serang Sejumlah Kementerian dan Lembaga Negara
12 Tahun Tidak Ada Kepastian, Warga Perumahan Griya Tepian Pantai Indah Lestari Akan Mengadu Ke Ombudsman RI
Ditanya Soal Suksesi Politik, Anies Basweda: 'Ora Kolu'
Tony Rosyid: Berebut Panglima TNI